Sensasi Hot Mie Ayam Hotplate Abuy

Mie Hotplate dengan penyajiannya yang unik dan menggoda selera



“Tinggal di mana?”
“Tanjung Priok”
“Wow...”

Dan “wow”  itu selalu membuat dahi saya berkerut heran. Ada apa dengan “wow” itu? Ngakak juga sih. Banyak yang beranggapan tinggal di Tanjung Priok itu kesannya seram, entah kenapa demikian. Padahal saya sih merasa nggak begitu. Bahkan Tanjung Priok menurut saya salah satu kota yang cukup menarik dan nyaman di Jakarta. Soal panas? Ah, hampir semua wilayah  memang panas kok :P


Karena dekat Pelabuhan, sepertinya dulu jadi kota tujuan para perantau dari berbagai pelosok negeri Indonesia terutama Sulawesi yang baru turun dari kapal yang membawa mereka mengarungi lautan luas. Sepertinya para perantau ini memilih lokasi terdekat setelah turun dan memullai kehidupan perantauan.  Jadi jangan heran di Tanjung Priok ada nama jalan menggunakan nama daerah Sulawesi, sepeti Jalan Gorontalo, Jalan Bugis. Tapi ini hanya pendapat saya pribadi saya lo ya :D

Apa lagi yang menarik? Di Jalan Bugis itu berderet penjual makanan khas berbagai daerah lo. Ada rumah makan Minahasa, ada ruma Makan khas Manado dan lain-lain. Dan ada satu yang menarik perhatian saya, Warung Mie Hotplate Abuy.

Tempat yang biasa, menyajikan rasa yang luar biasa :)


Sebenarnya saya kurang ngeh juga ada sejak kapan warung Mie Hotplate yang pengunjungnya selalu ramai ini. meski sudah tinggal sejak 2006 di Tanjung Priok, saya baru ngeh akhir-akhir ini dengan warung Mie yang ada diujung Jalan Bugis ini. Lokasinya tepat di seberang Seven Eleven Jalan Bugis.
Setelah beberapa kali tertunda untuk mampir, akhirnya bisa juga menikmati Mie Hotplate bareng suami dan anak. Dan lunaslah rasa penasaran.

Bagaimana rasanya? Ternyata rasanya memang seunik nama dan penyajiannya. Hotplate diambil diambil dari cara penyajiannya yang menggunakan plate berbahan baja. Bener atau tidak ya baja? Duh, saya kudet tentang nama bahan peralatan dapur, tahunya almunium dan beling saja :)))

Saat menyajikan mie di pring plate ini kuahnya masih mendidih. Plate diberi alas kayu oval yang ukurannya lebih besar. Saat disajikan ke hadapan kita di meja dalam keadaan kuah kental masih mendidih ini, wangi rempah-rempah bumbu yang lain dan berbeda dari mia ayam biasa, benar-benar langsung menggugah selera.
Pengunjungnya selalu ramai 


Saat mie mulai menyentuh lidah, di sini saya merasakan rasa yang memang khas dan unik dari mie ayam biasa yang sering kami nikmati di tempat lain. Kuah kentalnya yang berbumbu rempah-rempah terasa seperti rendang campur kare. Ini menurut saya lo ya :D

Yang pasti Alisha dan Bapaknya yang penghobi mie ayam mania juga mengatakan hal yang sama. Kata Bapaknya Alisha “Rasanya memang beda ya, lebih sedap dan dalam banget bumbunya di lidah”.

Untuk pilihan variasi, Mie Hotplate Abuy menyediakan banyak varian. Ada Hotplate Original, ada Mie Hotplate Baso, Moue Hotplate Jamur, Mie Hotplate Ceker dan lain-lain. Begitu juga tingkat kepedasan bisa kita pilih. Bisa pedas biasa, agak pedas dan pedas banget.

Untuk anak-anak ada juga Mie Ndeso dengan varian rasa yang beragam juga, tapi tidak pedas dan  penyajiannya menggunakan mangkok biasa.

Untuk minuman Warung Mie Hotplate Abuy menyediakan Sop Duren dan minuman standar lainnya, seperti teh, jeruk dan minuman botol. Saya pikir memang tidak perlu banyak-banyak membuat minuman unik, karena yang utama memang Mie Hotplate-nya :D

Harga? Nggak usah kuatir, terjangkau banget di kantong. Makan bertiga masih jauh dari angka Rp 100 ribu kok ;)


Jadi, untuk yang masih “wow...” saat mendengar “Tanjung Priok” sepertinya harus menikmati Mie Ayam Hotplate agar bisa bilang “Wow...” lebih kece tentang Tanung Priok :D

8 komentar

  1. ngiler mak icoel liat mienya nyam2 bgt dh :)

    BalasHapus
  2. Ngeliatnya aja udah hemmm... perut nendang-nendang ahahahah

    BalasHapus
  3. wah, baru liat nih kuliner ini.. jdi ngiler pngn nyobain mbak.. :)

    BalasHapus
  4. aku langsung fokus sama foto mie hotplate sama sop duren.. perpaduan kulienr yang enak banget..hehe :)

    BalasHapus
  5. Mantaps mas bro.. Coba juga sensasi mie upnormal mas bro. Asli nagih :D

    BalasHapus
  6. wih, kuah mienya mengiurkan sampai nelen lidah liatnya

    BalasHapus