Koleksi Resep

Koleksi resep jadul 


Beberapa hari lalu saya sedang beres-beres isi lemari kecil, yang juga tempat menyimpan semua barang-barang yang entah berguna atau tidak. Karena isinya selain barang-barang saya, juga barang-barang Alisha. Dan sudah pasti milik Alisha itu hampir semua adalah mainan.

Akhirnya saya menemukan “harta karun” yang teronggok dari massa lalu. Benda apakah itu? Kliping resep masakan dari majalah, koran dan tabloid. Ya ampuun, langsung ingat dan sadar sebenarnya sejak sebelum ngehits soal masak memasak dengan fasilitas internet dan blog, terus yang membaca tinggal share di wall atau TL untuk pengingat, atau di bookmark biar mudah ternyata saya sudah melakukannya sejak dulu secara manual.


Secara naluri, ahli atau tidak seorang perempuan di bidang memasak pada kenyataannya kalau berhubungan dengan makanan pasti tergerak untuk berusaha mencoba.

Saya anak bungsu di keluarga, urusan pekerjaan rumah, tidak pernah diberi tugas memasak. Tahu beres tinggal makan. Tugasnya hanya seputar cuci piring, nyapu, beres-beres rumah gitu deh. Akhirnya terbentuklah sosok “tidak ahli memasak”.

Tapi melihat berbagai resep dengan gambar yang menggugah selera, dibarengi gambar-gambar step by step cara membuatnya yang terlihat mudah, saya tergugah mengoleksinya. Dengan bayangan bahwa “Ini mudah banget, meski nggak ahli memasak pasti bisa mempraktekannya. Kan perempuan meski tidak ahli, minimal harus bisa lah masak”.

Tapi realitanya? Belum ada satu pun dari koleksi itu yang saya praktekan. Sejak dulu, sejak sepuluh tahun lebih yang lalu saya mulai mengoleksinya. Saya justru lebih sering telpon kakak atau Ibu untuk bertanya resep saat akan masak yang lumayan berat dan rumit. Baik itu masakan berat atau ringan. Olahan makanan sehari-hari atau kue-kue untuk cemilan.

Di era digital, resep dengan mudah ditemukan. Mulai yang lengkap dan panjang di blog, atau video tutorial yang bertebaran di yuotube dan facebook. Semua mudah ditemukan seliweran setiap hari. dan lagi-lagi naluri keibuan yang ingin mengahdirkan masakan istimewa atau cemilan memikat kembali bergulir dalam benak.

Apalagi alat-alat yang saya miliki juga lengkap, dari wajan double pan, mixer sampai oven semua ada. Yang mana waktu membeli bayangan salah satunya ya mau praktek resep yang ada di koleksi kliping. Tapi kenyataan dan realitanya, jarang banget alat-alat tersebut beraksi. Kadang hanya setahun sekali saat bikin kue ultah Alisha.

Tapi sejak selalu dikomentari sahabat gaul mbak Inge di FB setiap share tutorial resep dan komentarnya selalu benada “menuntut” yang intinya “Share doang terus, kapan prakteknya?!” jujur saya jadi agak tergerak hahaha :P

Tergerak untuk membuat koleksi resep saya baik yang fisik atau digital untuk tidak mubazir. Terutama kliping yang sudah berusia 10 tahun lebih ini, yang sudah mulai menguning. Kasian banget nasibnya kalau sampai tak sekalipun pernah dipraktekan, mubazir banget deh kayanya.

Sekarang saya sedang mengumpulkan kekuatan menyingkirkan rasa malas untuk sesekali, minimal seminggu sekali mempraktekan koleksi resep yang saya miliki. Memfungsikan peralatan dapur khusus yang lebih banyak diam semedi di atas lemari.


Dan mulai terfikir bikin blog khusus masak! Terus suami bisa-bisa langsung pprotes “Sudah, jangan banyak maunya tapi tanpa aksi. Satu-satu direalisasikan dulu keles” :D

16 komentar

  1. hehehehe..sama mak,saya juga koleksi buku resep,g banyak sih tapi beberapa^^

    BalasHapus
  2. Hahaha, ini sama banget dengan aku. Punya buku masak tapi gak pernah praktek, masakannya itu-itu doang..gak ada yang baru..
    Ayo mak Icoel, semangat.. seru juga tuh bikin blog masak-masak :)

    BalasHapus
  3. aku pny buku masak warisan ibu cuma mau praktekin susah banyak pantangan makan jadi mikir 2x dulu kalau mau masak./pilah pilih bumbu

    BalasHapus
  4. Aku malah ga pny buku masak.. kalo pas mau masak tny mbah google atau tny mbah uyut ku via telpon.. ga modal bgt deh ya.. wkwkwkwk

    BalasHapus
  5. Saya juga punya harta karun resep masakan tapi belum pernah di praktekkan :).

    Dulu waktu kerja di Hong Kong saya Pinter masak tapi sekarang ga bisa masak karena yang masakin emak. Sekalinya masak pasti rasanya ndak enak :)

    BalasHapus
  6. Hahaha itu protesan suami langsung makjleb ya mak Icoel qiqiqi.. ayooo semangaat masaak masaaak...jangan umpul2 duang hahaha *ditimpukresep

    BalasHapus
  7. Saya cuma punya satu buku resep, itu pun hadiah. Tapi dulu suka ngumpulin tabloid yg isinyavresep itu. Dan belum dipraktekkan jg. Sekarang koleksinya udah dibuang :(
    Sama, Mak, sy jg pengin punya blog masakan gitu. Tapi masak standar doang :D

    BalasHapus
  8. Aku juga suka ngumpulin resep dulu mak icul, tp skrg udah jarang euy. Punya blog masakan juga tapi dah aku tutup krn ga kepegang hihihi

    BalasHapus
  9. Resep itu tidak untuk dikoleksi, tapi untuk dipraktekkan.

    BalasHapus
  10. aku tiap mau beli buku resep masak, suamiku pasti: halah paling beli doang ga dipraktekin. tapi memang iyes, ada aja alesannya, dari ga ada bahan sampai males belanja hahahaha

    BalasHapus
  11. Aku juga suka mak koleksi resep walau jarang di praktekin hihiiii

    BalasHapus
  12. Punya dua buku resep, Mak.

    Banyak novel :D

    BalasHapus
  13. Aku banget ni ngumlulin buku resep iya..cari rewep2 di internet iya tp prakteknya belum tentu setaun sekali #paraahhh

    BalasHapus
  14. wah iya kalo dulu biasanya kalo ngga gunting resep dari majalan/koran ya catat di buku gitu :D

    BalasHapus